Sunday, March 8, 2009

MUNGKIN NGGAK YA KALI JAKARTA JADI BERSIH?

Sejak kecil sampai sekarang mau mengecil lagi, kayak-kayaknya gw belum pernah melihat kali di Jakarta bersih. Saking bersihnya, gw jadi bisa lihat paling dasar kali itu. Gw tahu, itu cuma hayalan tingkat tinggi. Soalnya, sampai sekarang gw belum pernah menemukan detail, tahun berapa kali Jakarta masih bersih. Jangan-jangan dari dulu memang udah kotor?

Melihat kebiasaan Manusia-manusia yang tinggal di bantaran kali, memang bikin gemes gw. Kenapa? Buat mereka, membuang sampah di kali udah bukan sebuah kesalahan. Malahan kalo sampah nggak dibuang di kali rasanya nggak afdol. Kebiasaan mereka udah turun temurun. Anak yang dididik orangtuanya buang sampah sembarangan udah punya anak lagi, bahkan mungin udah punya cucu yang juga ikut-ikutan buang sampah.

Mungkin udah puluhan instansi menasehati soal akibat membuang sampah di kali. Meski udah diceramahi, meski udah dinasehati, meski udah pernah merasakan akibat sampah yang dibuang di kali, Manusia-Manusia yang ada di bantaran kali tetap aja dableg alias nggak peduli.

video
Salah seorang Tukang Bersih kali di Kali Sunter, Jakarta Pusat


Mungkin nggak ya kali Jakarta jadi Bersih?

Sebuah pertanyaan naif dan bodoh. Tapi sebetulnya patut menjadi pemikiran kita bersama, terutama mereka yang tinggal di bantaran kali dan sering membuang sampah di kali.Mereka harusnya tahu, kali yang bersih itu akan menguntungkan kita bersama. Gw ngebayang, kalo kali bersih, banyak anak-anak yang akan berenang di kali. Bukan cuma anak-anak, gw juga pasrah diceburin di kali. Syaratnya, kali kudu bersih dulu. Kalo sekarang elo ceburin, yang ada tiap kerja gw garuk-garuk body. Maklum, kulit gw sensitif, apalagi kalo kena air kali yang baunya naudzubillah min dzalik dan berwarna pekat itu.

Sebagai Pembersih Kali, mungkin Bapak-Bapak ini nggak berharap kali akan bersih. Meski doi membersihkan kali tiap hari, toh kalo yang buang sampah lebih banyak daripada Pembersih Kali, ya sami mawon, ya nggak? Sebagai intelektual, rasanya dari kita patut ngasih contoh ke Manusia-Manusia yang masih nggak disiplin soal membuang sampah di kali, deh. Nggak perlu melakukan perubahan besar, at least anak-anak kita, tetangga-tetangga kita, dan teman-teman kita yang lain nggak akan pernah membuang sampah sembarangan.

"Kalo ente perlu tong sampah, ane sanggup nge-drop-in di rumah situ. Tapi delevery tong sampahnya ada ongkos kirimnya, lho. Emang perusahaan kurir doang yang meng-charge ongkos kirimnya? Kite juga pingin untung tong!"

video copyright by Brillianto K. Jaya

No comments: