Monday, January 12, 2009

THE MAKING OF PEMPEK - a Tutorial Video

Nggak perlu disangsikan lagi, makanan khas Palembang yang ngetop itu bernama Pempek. Siapa yang nggak kenal Pempek? Makanan ini diidolakan oleh semua generasi, termasuk generasi yang udah nggak punya gigi. Saking banyak yang mengidolakannya, nggak heran saat ini banyak berdiri fans club Pempek.

Gw beruntung banget punya Kakak Ipar asli Palembang, yang nggak murtad. Maksudnya, doi fasih banget bikin Pempek. Alias bikin Pempek udah khatam banget! Ada dong, orang asli Palembang yang nggak bisa bikin Pempek. Yang biasanya cuma makan doang. Kalo ada yang kayak begitu, sama aja ibaratnya orang kelahiran Jawa, tapi nggak bisa cas-cis-cus dalam bahasa Jawa. Sekali lagi, orang dengan jenis seperti ini disebut murtad.

Beberapa waktu lalu, Kakak Ipar gw ini berbaik hati membuka kursus kilat how to make Pempek in the right way. Padahal rumah doi di ujung langit, tepatnya di Jakarta coret. Nah, buat elo-elo yang kebetulan maniak Pempek dan kepengen bikin Pempek sendiri, ini langkah-langkahnya yang elo bisa praktekkan anytime.

Pertama, belilah ikan tenggiri di pasar. Ingat! Di pasar, bukan di toko bahan bangunan. Setelah beli, ikan ternggiri dipotong-potong, dibuang tulangnya alias dibuat fillet. Kalo udah jadi fillet, lalu digiling deh. Kalo elo beli ikan 2 kilo, maka elo akan dapat kira-kira 1 kilo fillet.

Fillet-fillet ikan tenggiri itu kemudian dicampurkan dengan air garam dan sagu. Aduk hingga rata. Setelah tercampur dengan rata, adonan dibagi-bagi menjadi kira-kira seberat 100 gram. Untuk tahu beratnya 100 gram, kudu ditimbang. Jelas ditimbangnya pake timbangan, bukan pake mesin giling.

Kalo udah jadi adonan sebesar 100 gram, baru kita mulai membentuk Pempek. Nah, kalo mau bikin Pempek kapal selam, kita kudu melonjong-lonjongkan adonan itu. Dalam melonjongkan, jempol kita dimasukkan ke dalam adonan. Ini dilakukan untuk membuat lubang.

Lubang yang tadi diputar-putar dijempol nggak usah gede-gede. Kecil aja. Kenapa? Supaya kuning telur bisa masuk ke dalam, bukan masuk ke luar. Dimana-mana masuk ke dalam bukan? Jadi, lubang itu memang dimasukkan cuma kuning telur. Putih telur diletakkan di tempat lain. Jangan dibuang, Bo!

Sekadar note, untuk membuat kantong yang sempurna, dibutuhkan teknik khusus. Teknik ini memang perlu jam terbang. Tapi pada saat kursus singkat yang dilakukan Kakak Ipar gw, terbukti Newcomer pun bisa juga kok!

Setelah dimasukkan kuning telur, adonan tersebut langsung ditutup seperti kayak membuat kue Pastel. Tahu dong kue Pastel? Kue yang isinya ada bihun dan wortel itu. Nah, kalo udah ditutup, adonan Pempek ini siap diluncurkan ke dalam panci berisi air mendidih.


video

Biarkan adonan Pempek itu bersenang-senang di panci itu. Biar matang, maksudnya. Bagaimana bisa tahu Pempek itu udah matang? Gampang, Man! Kalo ada Pempek yang mengapung, itu tandanya udah matang. Beda lho dengan sebuah benda warna kuning yang mengapung di got. Itu bukan matang, tapi jorse alias jorok sekali.

Dengan mengapungnya Pempek, maka berakhirlah pembuatan Pempek. Soal bagaimana cara memakannya, ya Pempek yang udah diangkat dan ditiriskan, ya tinggal digoreng aja. Mudah bukan?

video

No comments: